Sejarah Tinju

sejarah

Tinju adalah salah satu olahraga paling populer yang dipraktikkan di Yunani kuno dan merupakan salah satu disiplin ilmu sebelumnya di dalam Olimpiade. Roma mengadopsi olahraga ini seperti yang mereka lakukan dengan hampir semua budaya Yunani, tetapi di Roma, para pesaing mengenakan pelindung logam untuk bertarung untuk melindungi tangan mereka. Pelindung semacam itu disebut “cestus” dan mereka memiliki paku di bagian luarnya sehingga lebih dari sekali lawannya terbunuh dalam pertandingan tinju.

Meskipun tinju dan berkelahi selalu disalahartikan sebagai istilah yang dapat dipertukarkan, di https://pesona-indonesia.info/ keduanya adalah olahraga yang berbeda karena apa yang secara umum disebut berkelahi lebih sering mengacu pada gulat. Namun, tinju setua lebih dari 4.000 tahun SM. Rekor tinju pertama datang dari Mesir dan Timur sebelum menjadi olahraga klasik di Yunani. Di zaman modern, tinju muncul dalam catatan setelah Duke of Alberman mengorganisir di Inggris pertarungan antara kepala pelayannya dan tukang daging sekitar tahun 1681.

Sejak saat itu, tinju hanya muncul, seperti yang kita kenal sekarang hingga abad ke-18 ketika dipraktekkan untuk uang, tetapi sarung tinju belum menjadi bagian dari perlengkapan seorang petinju. Namun, diketahui bahwa uang yang terlibat dalam pertandingan tersebut berasal dari penonton yang bertaruh pada pesaing.

Pada tahun 1719 tinju memiliki juara kelas berat pertamanya, James Figg dari Inggris, dan juara lainnya John Broughton merumuskan peraturan tinju pertama pada tahun 1743, peraturan yang dimodifikasi dan diubah selama sekitar satu abad penuh.

Pada tahun 1865, Marquess of Queensberry menerapkan peraturan yang masih berlaku hingga saat ini yang mewajibkan penggunaan sarung tangan, maka juara kelas berat bare fit terakhir adalah John L. Sullivan yang bertarung melawan Jake Kilrain pada tahun 1889. Bahkan sempat kehilangan gelar juara di New Orleans, Louisiana pada 7 September 1892 ketika ia dikalahkan oleh James Corbett dalam pertarungan di mana ia harus memakai sarung tangan.

Juara dunia kelas ringan pertama yang diakui adalah petinju Inggris Billy Edwards yang memenangkan gelar melawan petinju AS Tom Collins, dalam pertarungan bersejarah yang dimulai pada 24 Mei 1871 dan berakhir pada 6 Desember di tahun yang sama. Hari pertempuran polisi muncul di tempat kejadian dan petinju ditangkap, tetapi melanjutkan pertandingan dua hari kemudian setelah membayar S1000, tetapi kemudian mereka dibawa ke penjara dan hanya setelah mengajukan banding ke pengadilan mereka mendapatkan kembali kebebasan dan hak untuk mengakhiri pertandingan tahun itu.

Dengan pergantian abad, tinju menjadi populer di seluruh dunia dan pertempuran luar biasa pertama tahun 1900 terjadi di Pulau Coney dengan pertandingan antara Jeffries versus Corbett. Pada tahun 1908, Jack Johnson mengalahkan Tommy Burns di Sidney, Australia, dan menjadi petinju hitam pertama mereka yang memenangkan gelar kelas berat dalam cerita tinju.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.